Posted by: Qie | July 22, 2008

Pengemis dan Pengamen

wwooooyy….

Minta pendapat nih….

akhir2 ini berhubung sering bolak balik UI, jadi sering nek kereta, jadi sering ketemu ma pengamen n pengemis….

Begini masalahnya, klo ketemu pengamen, klo yg bagus nyanyinya n bener2 menjual suara gw kadang2 ngasih…….

Tp klo bwt pengemis, gw kasih ke yg dah tuaaaaaaaaaaa bener, yg dah ngga pantes kerja…..
Bener ga tuh, coz banyak pengemis yg sebenarnya masih dalam kondisi bisa kerja, termasuk yg cacat….

Ada yg bilang ( salah satunya PEMDA DKI) klo mereka jgn dikasih, coz ada dari mereka yg dah masuk ke penyuluhan tp lebih milih balik kejalan karena lebih menjajikan dan menghasilkan,walaupun hasilnya segitu2 ajah, jadi bisa dibilang mereka dah memilih mengemis seumur hidup padahal mereka masih di usia produktif….

Dan gw juga cenderung setuju ma yg itu, tp gw juga pernah mikir, apalagi bwt yang cacat, apa dengan
tidak ngasihnya seorang Qie Yahya bisa merubah pemikiran dia jadi ingin berusaha, atau malah dia bakal kekurangan dana bwt makan, kan kasian juga….

Yah ada yg bilang klo yg bertindak cuma satu orang ngga bakal perpengaruh, gw juga berfikir gitu, klo yg harus bertindak sebenarnya pemerintah, tp sekarang ini, apa yg terbaik yg harus kita lakuakan, kasih??? tidak??? yg pasti jgn kasih yg tidak2…hehehe yg jelas sih daripada pengemis yg masih muda, ge lebih kasian ma pedagang yg ga laku…..coz mereka kan berusaha dengan cara yg halal, so what mas wi du??????? nid your rekomendasion…..

Advertisements

Responses

  1. itu yang slalu bikin gw bimbang.. haha

    kalo gw ngasihnya ke bocah2 yang masih brenyit bgt.. tapi itu pun bukan uang, karena gue rasa ga mendidik kalo kita ngasih mereka UANG.. mereka belum pantes buat memanage uangnya sendiri.. dan takutnya mereka malah nyetor itu ke oknum2 yang ga bertanggung jawab..

    kalo buat pengemis2 yang tua.. gue suka bingung,, apa lagi gue sering bgt satu kereta sama org yang kalo ngemis ngomongnya
    “bu laper bu.. laperrr” sambil mungutin sampah dan dia kunyah2 trus dia nyorongin tangan..
    seperti biasa lagi gue ga pernah ngasih dia.. padahal dia kakek2 udah tua.. dan dia ngesott

    kenapa gue ga ngasih.. gue ilfil aja.. tiap ada akhwat berkerudung atau ikhwan berpeci yang ga ngasih, dia ngebikinin tanda salip di lantai didepan orang2 itu pake makanan yang dia kunyah2 dan ditunjuk2 yang lama..

    heu heu..

    pada intinya.. yang harus dibenerin di indonesia tuh lebih ke mental sih.. soalnya mental ciptaan belanda ini bikin sumberdaya dan kesadaran kita kurang.. -tmasuk gue-

  2. Hmm,,gw jg bngung c..
    Gni d..
    Mslah pantes gx pantes’y,,toh mreka bgtU krn emg gx mampu kan??
    Mgkn emg cara’y aja yg kurang tepat..
    Jd,,kLo lw mw ngasih iia ngasih aja,,ikhlasin aja utk amal..
    Gx usah dpkirin gmN2’y lha..
    Doain aja smg dgn uang yg lw ksih itU bnr2 bs dy manfaatin dgn bae..

    Oiia,,ada tp’y nii..
    Klo pngemis yg cacat gt kan ada jg yg boonk2an..
    Prhatiin dl,,males jg kan ngasih k org yg ky gt..

    I2 aja c..
    Sorry kLo mgkin da yg salah..
    Hhe..

  3. Berhubung Qie Yahya nulis alamat blognya di YM, lalu dia berpesan untuk membuka blognya dan meninggalkan komen lalu kujawab iya, inilah komennya…

    Ehem2..anjal n’ gepeng y?
    (Sebenernya istilah gepeng yg dipinjem ini menurut gw agak kasar)
    wah jadi inget masa2 dahulu saat gw sma (kesannya udah lama bgt, hehe).
    Mau berangkat ke skul atau pulang, gak ada bedanya. Satu hari bisa ketemu ampe 5 pengamen dalam sehari, belum lagi pengamen yang cuma “nyangkut” sebentar di angkot bogor kalo lagi lampu merah. Widih..
    Malah, dalam 1 hari bisa jadi 2x pengamen yang sama (kerajinan ngitungin)

    Trus, nak2 kecil yang biasa ngamen itu sama sekali gak pantes buat nyari nafkah. Ya..u know lha..masa2 belajar. Ditambah lagi ada info kalo pengamen2 cilik itu sebenernya udah disiasati buat nyari duit, trus malem2nya tu duit kudu disetor ke satu orang (biasanya preman) yang nampung mereka. Gw jadi mikir, daripada ngasih duit yg nantinya malah diembat juga sama yang lain, kasih aja makanan. Seenggaknya, itu kan bakalan dimakan sama dia. Atau, ikutin aja tuh saran iklan: 1 buku untuk 1 anak jalanan. Ahaha..
    Ada lagi, kasus anak jalanan yang make duitnya buat “ngelem”. Dia beli lem aibon yg satu kaleng (mayan mahal) buat dihirupin sampe ngfly..Makanya, jadi suka ragu2 juga, apa bener duit yang mereka dapet itu digunakan dengan semestinya? Ex: buat skul dia n’ adik2nya (yang suka ditulisin di amplop putih lusuh, yang mereka kasih kalo mulai ngamen). Mudah2an aja iya..
    Kalo pengamen yg dewasa (halah) biasanya entah kenapa gw udah ilfil duluan. Entah karena suaranya, atau penampilannya yang urakan. Kalo gak dikasih/yg ngasih cuma dikit/dikasih cuma sedikit, ada yang menggerutu, malah sampe marah2. Ckck..rada horor aja jadinya (subyektif ya? hehe..afwan =9)

    kalo untuk gepengnya, mmm…gimana ya? gak bisa komen banyak. Petugas kebersihan yang panas2an di DKI itu kayaknya lebih baik daripada gepeng di lampu merah (walau sama2 panas2an). Padahal petugas kebersihan yang suka nyapu2in jalanan pakai sapu lidi itu banyak juga lho yang udah tua dan gak pantes kerja, tapi mereka gak berhenti berusaha atau memilih jalan untuk meminta. Apalagi kalo fisiknya masih sempurna… yah..mudah2an c mereka mengemis bukan jadi “profesi” tetap, tetapi cuma sebagai selingan (lho?), sambil terus nyari kerjaan yg lain..

    After all, gw s7 sama CindY. Ikhlasin buat amal, muda2an gak dipake buat yg nggak2. Dan? Waspada tetep perlu, khawatirnya duit yang kita kasih malah jadi gak bermanfaat buat mereka…

    Wah, kepanjangan ya? Hehe..afwan.
    Kunjungi webblog gw jga ya (blm beres, baru konsep). Jazakallah,,

  4. sesuai hati nurani lu aja mas..

    klo ngasi jgn lupa baca basmalah plus niat..semoga uang atau bantuan yg lu kasi ada manfaatnya buat dia..dalam keadaan itu..dan buat memotivasi dia..

  5. Emang suka bikin bingung, apalagi mereka paling seneng ngedatengin cewek berkerudung dengan tatapan memelas… -.-

    Biasanya ga gw kasih, kalo yang minta ibu2 yg keliatannya “makmur” dari segi fisik (u know lah, maksudnya apaan), kalo mw ngasih ma yang cacat atw pas gw kasian ngeliat anak2 kecil yang minta, klo yg cacat liat2 dulu, berusaha mengira-ngira ni beneran apa bo’ongan, terus…. ya lebih seringnya sesuai suasana hati saat itu juga ^o^

    Kalo pengamen, di tempat gw jarang ada pengamen deh kayaknya, he he he

    Tapi pas di Bandung kemaren gw ketemu ma pengamen yang pake biola di perempatan Kiara Condong, nyanyinya lumayan, pake biola pula (gw bahkan ga tau cara megang biola yang bener), kayanya emang ada yang ngajarin gitu buat ngebina para pengamen kalo kata Ummi, jadi gw kasih, tapi di perempatan berikutnya ketemu lagi pengamen berbiola, kali ini orangnya ngerokok, ya ngapain dikasih kalo duitnya malah dia “bakar” lagi?

    Intinya sama kayak beberapa komen di atas, ikhlasin aja. Kalo kata Ummi (my mother again ^^), yang penting niat kita, dan kalo ada orang minta ya sebaiknya dikasih aja secukupnya kalo emang kasian, urusan nanti dia setor atau dipake apaan, itu tergantung dia nanti. Berdo’a aja mudah-mudahan emang bermanfaat buat dia.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: