Posted by: Qie | July 6, 2008

WAaw, 5,1 Juta per Smester plus 17,5 juta 6 bulan…..

Hari ini gw ke UI lagi…
Ma Elfan doank………
Jam 9 teng berangkat…….

Nyampe UI, eh NGGA ADA BIKUN………..waw, UI kan LUAS……..
Kebayang sehatnya jalan ke FT muterin FE siang2 fuiih bisa jadi kurang putih gw hahahaha…….
Tiba2 inget kata Farisa ” Bisa lewat FIB loh, ntar naek jembatan texas..” Yasudah kita coba2 akah jalan yg ada, ngga usah nyari tahu kenapa dinamain jembatan texas, yg jelas mang jembatan yg ada cuma atu…..

Nyampe di FT eh ketemu farisa yg mo nganterin kita ke WC mushola coz si Elfan dah kebelet dari stasion BOGOR, DAn kita nagntri2 ria lagi setelahnya, DAAAAN gw urutan pertama cuy, tiba2 ajah suruh duduk depan…………

” Ya namanya siapa??? ” kata teteh senior
” Qi Yahya..”
” ki yayah???? ”
” Qie Yahyaaaa…”
” oooh, iya2… pokonya ini mo bacain hasil keputusan dana, daaaann anda mendapat…..tegang ngga???”
” Ya iyalah, duit jutaan…”
” Uang pangkalnya…..17,5 juta..”
” (Damn!!!!) aha…”
” Dan BOP nya 5,1 juta…”
” wwaaw!!!!!!!!!!( emangnya ini PTS kaya STT??)”

DAn seterusnya ada perbincangan cukup sengit karena gw nanyain apa ngga bisa minta keringanan lagi???? Tp sang teteh hanya bilang dah omongin ja ma ORTU tanpa ngasi jalan yg gw harepin…pokonya klo ada msalah telp INDAH ( siapa tuh?? CP nya katanya)

Wah sampe luar, kandang binatang yg ada di mulut gw buka lebar2, tp bwt KUDA!!! ma SINGA!!! doank…Sebagai orang koleris yah gw wajib ngegerutu, MAHAL GILA….. orang bayarnya biasanya 1,5 juta sesemester ini 5,1 juta apa ngga kebalik angkanya????…Anjriit, gw rela kul di IPB ajah atw bertarung di SENAM daripada bebanin ortu kaya gini, Iyasih bokap gw Insya Allah masih bisa bayar, Tp…. apa UI ngga bolehin sebuah keluarga punya kelebihan uang seratus ribupun bwt nabung!!!! Subsidi silang sih gw setuju bgt, tp ini dah ngga normal, klo bangsa 2 mpe 3 juta mah boleh, sambil berusaha Istighfar seraya marah2 gw mulai bingung…….Yah untung gw inget gw punya bapak, Jd gw langsung calling2an ma beliau ngomongin ini….

” Bop nya 5,1 juta pak….”
” ngga mungkin itu!!!!!! ( bwt sebuah PTN) ”
” yaah katanya sementara sih klo mo telp Indah aja, CP nya”
” siapa tuh??? mahasiswa??”
” iya pak….”
” wuih, mana mau Bapak nelpon MAHASISWA (menurut kabar bokap gw ternyata DOSEN yg tugasnya ngurusin mahasiswa)”
” Jd gimana pak??? mo ke REKTORAT???”
” Iyalah, dah Yahya tenang aja, Urusan uang mah Bapak yg ngurus.. Yahya mentepin ajah jadi maha siswa SIPIL, ok nak???”
“Iya pak…”

Dan perbincangan selese, Hati gw jadi lebih tentram coz bokap gw juga dah slow, kan beliau yg bayarin makan gw, skul gw, mpe duit bwt ngenet yg gw pake bwt nulis ni blog……
Akhirnya gw bisa pulang ke rumah dgn sante tp tetep ajah, kesan pertama gw di UI masih blm enak tuk diceritakan coz msh berurusan ma DUUIITTT wae, yah smoga kedepannya menyenangkan……..

Advertisements

Responses

  1. duit ya??

    gmn ya qi? kita ada di indonesia sih..

    terkadang susah untuk pendidikan yg katanya modal masa depan bangsa..

    UI..universitas dambaan hampir setiap calon mahasiswa..ga bisa lepas jg dari kondisi kayak gitu..

    klo kayak gini..berharap selalu dgn salat dhuha..biar rejeki selalu dapet..insya Allah..

  2. ehm.

    dikarenakan secara tersurat diminta memberi komen.

    waah…

    *bingung mo nulis apa lagi*

    uang itu memang sesuatu yang jadi masalah banget yah, buat di negeri kita… especially dunia pendidikannya..

    jangan salah, sekarang bukan cuma kuliah yang sampe mahal2 gitu. biaya SMP dan SMA juga udah ikut2an, uang pangkal yang sampe berbelas2 juta sudah bisa ditemukan.

    wah. mau jadi apa ya, pendidikan kita?

    ayo deh, semangat aja. udah banyak pengorbanan, jangan sampe tersia-siakan…

    ^_^

  3. huff alhamdulillah masih keterima di ITB, kesel juga mahal sih, tapi masih lebih murah dari UI ternyata, di atas yg mahal masih ada yg mahal, tapi SPP-nya sih wajar

    Alhamdulillah juga udah keluar dari sekolah bertraif internasional di Bogor…

  4. Qi yahya ya?
    saya Lia smansa 2004…pengurus FORKOM ALIMS juga.
    Yups, sabar2 aja ngurusin keringanan. UI emang mahal banget untuk angkatan 2008. Ada beberapa masalah dan memang ini terjadi karena pemerintah kita tidak pernah menyediakan subsidi pendidikan tinggi yang mencukupi.
    Akhirnya, mereka yang secara ekonomi cukup (dilihat dari penghasilan + tanggungan keluarga) akan menjadi…bisa disebut ‘sapi perahan’ lah. Hehehehe
    Kalau memang merasa keberatan dengan biaya kuliah, jangan mundur untuk terus mencari keringanan. Huff, PTN kita akan seperti ini…selama Negara tidak punya peran untuk mau concern dan konkrit dalam masalah pembiayaan pendidikan
    Btw, Barakallah akh. Moga dengan menjadi sarjana teknik sipil, dapat menambah kekuatan Islam. Siap2 gabung di FORKOM ALIMS ya…kami menunggu kalian untuk bisa sama-sama menjaga Islam dan SMANSA. Caiyo!!!

  5. Mmmmm………..

    saya mahasiswa ft jg lah.
    Ya stau saya memang tidak ada pendidikan yang murah. K’lo nanti yahya dah masuk di ft dan ikut aktif di kemahasiswaan terutama sosma, pasti bakala tau gimana mahalnya biaya perguruan tinggi. kalo sampe ada yang masuk itb, ipb, dll yang katanya lebih murah dari ui itu karena universitas2 itu punya sumber pendapatan berbeda dari ui. itb misalnya yang punya usm dengan biaya yang lebih mahal misalnya (sampe puluhan juta).

    ui sendiri pernah juga bikin jalur khusus seperti itu tapi…ternyata menyebabkan kualitas ui meneurun. makanya harapannya dengan tidak membuka jalur khusus ui bisa memiliki kualitas yang baik.
    ya…alhamdulillahlah masuk peringkat 250 besar dunia dan menjadi universitas paling baik di indonesia.
    Yahya..sebetulnya yang paling sulit bukan bagaimana cara membayar bop dan up yang sebegitu besarnya… tapi bagaimana menjadi mahasiswa yang baik dan berguna untuk bangsa dan negara. banyak yang sudah ditolong untuk masuk ui masalah keringanan tapi langsung tampil borju, masuk kuliah seenaknnya, dst…
    bukan itu yang kita harapkan…

    silahkan yahya buktikan untuk menjadi mahasiswa yang baik di ft. biaya sebesar itu masih mungkin berubah setiap tahunnya ko..
    kan di update setiap tahun..tapi menjaga konsistensi sebagai mahasiswa yang baik itu yang sulit..

    yah.. selamat belajar di FT ya..

  6. ikut menyimak tulisan pengalamannya mas qie yahya… semoga mas qie yahya bisa menjadi mahasiswa yang baik dan bermanfaat bagi agama, nusa dan bangsa mas.

    cuma sedikit komentar aja mas, mungkin (sekali lagi : munkin) biaya segitu memang ‘pantas’ utk kategori mas yahya, artinya memang mas yahya dianggap mampu utk membayar segitu jika dibandingkan dengan mahasiswa2 yang lainnya… saya bukan pro kepada pendidikan mahal, tapi pro kepada pendidikan yang berkeadilan. artinya, yang mampu bisa membayar lebih dan yang kurang mampu bisa kita bantu.

    saya pikir kita juga harus adil dan banyak bersyukur dengan ‘status’ kita. ketika kita memang mampu dan merasa ‘tidak mampu’ berarti ada orang lain yang haknya tidak dipenuhi. dan ketika sudah dalam posisi tsb, harus dimanfaatkan dan dimaknai sekali status baru sebagai mahasiswa UI-nya mas.

    tetep semangat, maknai 4 tahun di kampus dengan hal2 yang bermanfaat mas.

    salam anget

  7. wah2 makasih bwt aa2 yg msh ngomen di postan yg lumayan lama ini….

    nanggepin apayah???

    hehhe ane setuju banget ma BOP peradilan, IPB yg cukup ane kenal karena bapak ane bekerja disana juga menggunakan ituh ko….. Dan IPB juga ngga ada USM2an, UMB juga malah ngga punya…

    Tp bwt berperadilan juga kudu ADIL, untuk nominal yg ane kudu bayarkan sekarang seperti yg tertera di postan2 setelah ini, ane terima dengan suka hati dan emang bapak ane sanggup segitu….

    Namun, jika BOP yg harus saya bayarkan sejumlah seperti yg tertera di postan ini, ane ngga setuju klo itu disebut ADIL…

    Mungkin aa ada yg bilang segitu emang yg pantas bwt ane, tp menurut ane ngga, walaupun mampu tapi berat dan ngga senonoh, keluarga saya juga mempunyai tanggungan2 lain dan hal2 lain yg lebih tepat untuk di alokasikan dana sebesar itu, memang ane Alhamdulillah masih di beri rezeki dan berada, tp ane rasa ane ngga msk kedalam kriteria PANTAS untuk yg 5,1 juta….

    Saya bukan mahasiswa yg mengkritik2 karena kehendak diri semata, bukan pula mahasiswa yg mw dpt BOP termurah seperti yg lain2, saya juga paham akan hak2 orang lain yg lebih membutuhkan BEASISWA BERPERADILAN ini, dan saya Insya Allah paham apa yg PANTAS untuk saya, saya tidak pernah meminta BOP seharga 100.000 atw 1 juta…saya hanya meminta yg PANTAS….

    Benar sekali jika dalam pembelajaran membutuhkan biaya, selain waktu, doa, kesungguhan dll… Ane setuju, hanya saja semoga jika harus naik tidak berlebihan naiknya….
    Mungkin lebih baik jika kriteria2nya lebih jelas….

    hehe sekian dari saya…

    Makasih, Syukron, Jazzakallah bwt nasihat2 dan tanggapannya…

    Makasih jga bwt Doanya.. semoga ane bisa jadi MAHASISWA yg baik…..

    mohon maaf klo ada salah, smoga kita bertemu di FT….

    rajin2 mampir yah hehe


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: